Kimia Farma Rugi Triliunan, Ternyata Ini Penyebabnya

Kimia Farma Rugi Triliunan, Ternyata Ini Penyebabnya

BERITA TERBARU HARI INI – Kimia Farma Rugi Triliunan, Ternyata Ini Penyebabnya. Salah satu Badan Usaha Milik Negara (BUMN) kembali mendapat sorotan. Kali ini adalah PT Kimia Farma Tbk (KAEF) yang mengalami kerugian hingga triliunan rupiah. Dugaan sementara kerugian yang besar di Kimia Farma terjadi karena adanya rekayasa keuangan.

Staf Khusus III Menteri BUMN Arya Sinulingga menjelaskan, Kementerian BUMN tengah menyelidiki penyebab Kimia Farma rugi hingga triliunan. Dugaan sementara kerugian tersebut karena adanya rekayasa keuangan dari anak usaha.

“Kimia Farma juga demikian. Ada inilah, rekayasa keuangan,” kata Arya dikutip dari Antara, Kamis (6/6/2024).

Kementerian BUMN sudah menemukan adanya dugaan rekayasa keuangan pada anak Kimia Farma. Namun, dia tidak menyebut secara rinci anak perusahaan tersebut. “Temuannya udah ada, tinggal diproses aja,” ucap Arya.

Arya menjelaskan, rekayasa keuangan yang diduga dilakukan anak usaha Kimia Farma itu berbeda dengan yang terjadi pada dugaan kasus fraud pada PT Indofarma.

“Itu beda, dia (anak usaha Kimia Farma), rekayasa keuangan. Beda sama kalau Indo (Indofarma) itu kan uangnya hilang, diambil, kalau ini kan dia rekayasa, menggelembungkan,” jelas Arya.

Rekayasa Hasil Penjualan

Lebih lanjut, Arya menjelaskan, bentuk rekayasa keuangan yang diduga dilakukan oleh anak usaha Kimia Farma yaitu seakan-akan hasil penjualan atau distribusi berjalan baik. Tetapi pada kenyataannya hasil penjualan tidak berjalan baik.

“Misalnya di distribusi distribusi dan sebagainya, seakan-akan penjualan semua bagus padahal enggak. Anaknya si KF (Kimia Farma),” tutur Arya.

Arya mengungkapkan bahwa temuan dugaan rekayasa keuangan tersebut berdasarkan hasil audit internal PT Kimia Farma.

Lebih lanjut area menambahkan bahwa permasalahan lain yang terjadi di kimia Farma yaitu banyaknya pabrik yang dibangun tetapi dinilai tidak efisien.

“Dan di samping itu juga KF (Kimia Farma) ada juga problem di pabriknya. Yaitu kebanyakan pabrik, enggak efisien. Makanya dari 10 pabrik bakal tinggal lima pabrik yang dikelola. Iya, jadi enggak efisien lah pokoknya, dulu itu terlalu banyak bangun pabrik. Padahal enggak butuh,” demikian Arya menjelaskan.

Kimia Farma Gelar Investigasi Usai Ada Dugaaan Pelanggaran Laporan Keuangan Anak Usaha

Anda mungkin juga suka...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Slot Demo

Slot x500

Rokokslot

Slot Gopay

Slot Mahjong

Rokokslot

Slot Mahjong

Scatter Biru

Slot Mahjong

Rokokslot

RTP Slot Gacor

Scatter Pink

Rokokslot

Live Casino

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Berita Random

Berita Terkini

Pusat Kesehatan

Wisata Masa Kini

Pusat Kuliner

Kamu Harus Tau

Gudang Resep

Berita Seputar Olahraga

Fakta Menarik

rokokbet rokokslot for4d shiowla okewla mega4d bet4d nana4d nono4d rokokbet rokokslot for4d shiowla okewla mega4d bet4d nana4d nono4d rokokbet rokokslot for4d shiowla okewla mega4d bet4d nana4d nono4d rokokbet rokokslot for4d shiowla okewla mega4d bet4d nana4d nono4d rokokbet rokokslot for4d shiowla okewla mega4d bet4d nana4d nono4d rokokbet rokokslot for4d shiowla okewla mega4d bet4d nana4d nono4d rokokbet rokokslot for4d shiowla okewla mega4d bet4d nana4d nono4d rokokbet rokokslot for4d shiowla okewla mega4d bet4d nana4d nono4d rokokbet rokokslot for4d shiowla okewla mega4d bet4d nana4d nono4d rokokbet rokokslot for4d shiowla okewla mega4d bet4d nana4d nono4d rokokbet rokokslot for4d shiowla okewla mega4d bet4d nana4d nono4d rokokbet rokokslot for4d shiowla okewla mega4d bet4d nana4d nono4d rokokbet rokokslot for4d shiowla okewla mega4d bet4d nana4d nono4d rokokbet rokokslot for4d shiowla okewla mega4d bet4d nana4d nono4d rokokbet rokokslot for4d shiowla okewla mega4d bet4d nana4d nono4d