Rabithah Alawiyah Lega Praktik Pembuatan Sertifikat Habib Palsu Terungkap

Rabithah Alawiyah Lega Praktik Pembuatan Sertifikat Habib Palsu Terungkap

BERITA TERBARU HARI INI – Rabithah Alawiyah Lega Praktik Pembuatan Sertifikat Habib Palsu Terungkap. Rabithah Alawiyah angkat suara terkait kasus Janes Meliank Wibowo (JMW), seorang pemuda yang ditangkap aparat kepolisian lantaran diduga mencatut nama dan logo organisasi Rabithah Alawiyah untuk melakukan penipuan.

Ketua Departemen Hukum dan Legal Rabithah Alawiyah, Ahmad Ramzy Ba’abud, mengaku lega dengan terbongkarnya praktik pembuatan sertifikat habib palsu. Karena itulah, organisasinya kemudian melaporkan praktik ilegal yang dilakukan JMW.

“Ini bentuk keresahan kami sebagai organisasi Rabitha Alawiyah, karena ada orang atau pihak mengatasnamakan organisasi kami, memakai logo kami menggunakan lambang untuk membuat blogspot,” kata Ramzy saat dihubungi, Selasa (5/3/2024).

Sebab, alamat website https://blackberryappgenerator.com, lanjut Ramzy, bukanlah website resmi Rabithah Alawiyah, rabithahalawiyah.org. Namun dalam website buatan JMW itu ternyata turut mencantumkan nomor resmi dari organisasi Rabithah Alawiyah.

“Iya, karena banyak masyarakat yang mungkin antusias mendaftar untuk mendapatkan gelar habib, menyandang gelar habib,” tuturnya.

“Nah di blogspot tersebut kan tertulis tuh, semisal dia daftar kepada pelaku ini dengan membayar sejumlah uang, kan namanya tercantum di blogspot itu. Nah itu dianggap sebagai satu validasi gelar habib,” tambah Ramzy.

Padahal, Ramzy menegaskan bahwa gelar habib bukan suatu yang harus dibangga-banggakan. Sebab kehadiran organisasi Rabithah Alawiyah adalah bentuk menjaga silsilah keturunan Rasulullah.

“Tapi mungkin masyarakat kita ingin dengan cara-cara yang tidak benar melakukan ini. Adalah orang namanya pelaku ini si JMW ini,” kata Ramzy.

Bahkan, Ramzy mengungkap bahwa JMW bukan pengurus Rabithah Alawiyah maupun menyandang gelar habib. Sebab, namanya tidak terdaftar dalam data nasab Rabithah Alawiyah.

“Pertama, dia bukan pengurus Rabithah. Kedua, dia juga tidak terdaftar namanya di silsilah kami. Jadi dia sempat mengaku dirinya bernama Assegaf, tidak benar semua,” ungkapnya.

Polisi Selidiki Jaringan Bisnis Sertifikat Habib Palsu

Sebelumnya, Kasubdit Siber Ditreskrimsus Polda Metro Jaya AKBP Ardian Satrio Utama mengatakan sejauh ini penyidik masih mendalami siapa saja pelaku yang terlibat dalam jaringan bisnis ilegal JMW.

“Sementara (pelaku) sendiri. Namun masih kami dalami lagi apakah ada atau tidaknya keterlibatan orang lain,” kata Ardian saat dihubungi, Senin (4/3/2024).

Terkait motif, Ardian menjelaskan JMW menjalankan bisnis ilegal titel habib itu atas desakan kebutuhan ekonomi. Bermodalkan pengalamannya dalam bidang informatika, lalu membuat website gadungan secara otodidak.

“Ekonomi (motifnya). Basic dia sekolah informatika dan dia otodidak belajar di internet,” jelas Ardian.

Terkait kasus penipuan JMW terbongkar, karena ada laporan dari organisasi resmi Rabithah Alawiyah yang mengetahui muncul sebuah website palsu turut menjalankan bisnis ilegal memberikan sertifikat habib.

“Kebetulan organisasi resminya sebagai pelapor. (Organisasi Rabithah Alawiyah), betul,” ujar Ardian.

Anda mungkin juga suka...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Slot Demo

Slot x500

Rokokslot

Slot Gopay

Slot Mahjong

Rokokslot

Slot Mahjong

Scatter Biru

Slot Mahjong

Rokokslot

RTP Slot Gacor

Scatter Pink

Rokokslot

Live Casino

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Berita Random

Berita Terkini

Pusat Kesehatan

Wisata Masa Kini

Pusat Kuliner

Kamu Harus Tau

Gudang Resep

Berita Seputar Olahraga

Fakta Menarik